oleh

Di Goyang Bisa, Di Cabut Tak Bisa” Musda ke V DPD II Partai Golkar Aceh Tamiang 2020 Singgah Di Pendopo Bupati, Ada Apa?

Investigasibhayangkara.com Aceh Tamiang – Pergelaran Musyawarah Daerah (Musda) ke-V Dewan Pimpinan Daerah (DPD) II Partai Golkar Aceh Tamiang secara resmi di buka oleh ketua DPD I Aceh Teuku M. Nurlif pada rabu (22/07/2020) di aula gedung Kantor Kemenag Aceh Tamiang.

Saat ini DPD Partai Golkar Aceh Tamiang berencana untuk melakukan penyegaran didalam tubuh Partai mengingat tampuk kepengurusan partai yang berada ditangan Tengku Yusni (tgk. Tam) sudah habis masanya. Tgk. Tam berencana untuk rehat dari jabatan ketua partai Golkar Aceh Tamiang.

Untuk mengisi posisi sebagai pengganti Tgk. Tam para pengurus mengatakan sudah ada dua nama bakal calon ketua yang mau mendaftar. Rencananya pemilihan pada sidang rapat nanti akan dilakukan secara Aklamasi oleh para Pengurus Kecamatan (PK) dan Kader Partai Golkal Aceh Tamiang lainnya.

Namun, acara sidang rapat sempat tertunda beberapa jam karena ada hal lain yang berbenturan diluar sekejul Musda ke-V DPD II Partai Golkar, sehingga diketahui bahwa ada persoaan diluar agenda Tata tertib Musda disusupkan kedalam kegiatan Musda. dan hal itu tidak dapat diterima oleh mayoritas pemilik hak suara pemilihan Ketua DPD II Golkar Aceh Tamiang. Sehingga harus menyita waktu hingga berjam jam untuk menyelesaiakannya. Belakangan dikethui bahwa Ketua DPD II Golkar Aceh beserta Ketua Golkar Kota Langsa yang juga Anggota DPR-RI dan para PK Se Aceh Tamiang melakukan pertemuan di Pendopo Bupati Aceh Tamiang saat itu. Dan diketahui pula, ternyta dalam pertemuan tersebut terjadi penggiringan satu nama bakal calon yang diusung Ketua Golkar Aceh.

Jika dikutip dari media Lentera24, Musda ke-V Partai Golkar Aceh Tamiang yang digelar pada hari rabu kemarin di anggap Deadlock oleh para peserta dari Pimpinan Kecamatan. Di media online itu menjelaskan, Bahkan sejumlah PK mengangap penundaan Musda sampai jangka waktu yang belum ditentukan tersebut lebih dari sekedar Deadlock, melainkan adanya Intervensi dari Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) I Aceh TM. Nurlif terhadap proses Musda Golkar Aceh Tamiang.

Terlepas dari masalah yang timbul, harus kita ketahui bahwa Ketua DPD II Aceh Partai Golkar Tgk. Tam sudah 20 tahun lamanya menjadi Nahkoda Kapal Partai Golkar, dari masa DPD Aceh Timur sampai masa pemekaran DPD Aceh Tamiang.

Sejarah 20 tahun lamanya Tgk. Tam menjadi ketua partai Golkar bukanlah perkara yang mudah. Besarnya terpaan angin politik dari luar partai maupun dari dalam partai Golkar sendiri di ibaratkan sebuah pohon “Digoyang Bisa Tapi Dicabut Tak Bisa”.

Didasari jiwa kepemimpinan yang kuat dan Berintegritas tinggi, Terbukti diera kepemimpinan Teuku Yusni (tgk. tamiang) sebagai ketua Partai mampu bertahan menduduki singgahsana Partai Golkar DPD II Aceh Tamiang sampai bertahun-tahun lamanya sehingga melahirkan Kader-kader yang Profesional dan berguna bagi Masyarakat Aceh Tamiang.

Profile Tgk. Tam sebagai contoh internal partai golkar setidaknya dapat di jadikan acuan sebagai rekomendasi dalam memilih ketua partai Kedepannya.

Komentar

News Feed