oleh

Wakapolri Tegaskan dan Meingatkan Masyarakat agar Tak Terjebak Politik Identitas

Investigasi Bhayangkara Indonesia, Riau –  Wakapolri Komjen Gatot Eddy Pramono menegasakan dan meingatkan masyarakat agar tidak terjebak dalam politik identitas.

Wakapolri Komjen Gatot Eddy Pramono usai saat memberikan kuliah umum di Universitas Riau, Pekanbaru, Riau, Rabu (11/3) 2020  memberikan keterangan tertulis mengtakan dan mengingatkan masyarakat agar tidak terjebak dalam politik identitas. “Para civitas academica memiliki tanggung jawab untuk menjaga Pancasila dan persatuan,” ujarnya.

Selanjutnya, Gatot menegaskan Pahami bahwa civitas akademia, para mahasiswa dan mahasiswi, punya tanggung jawab yaitu menjalankan peran sebagai guardian of value.” Menjaga nilai-nilai kebhinnekaan dan Pancasila, serta akar persatuan dan kesatuan,”  tegasnya.

Untuk itu, Gatot menjelaskan menjaga demokrasi merupakan salah satu cara agar tidak terjebak dalam politik identitas. Demokrasi perlu dimaknai sebagai kebebasan yang taat pada hukum. “Caranya dengan menjaga demokrasi dalam kebhinnekaan. Sehingga demokrasi tidak diartikan kebebasan yang sebebas-bebasnya. Tetapi kebebasan yang taat terhadap rule of law,”  jelasnya.

Lebih lanjut, Gatot menandaskan dalam pandangannya, politik identitas terkait dengan kehadiran media sosial dan berita bohong atau hoaks, yang dapat mengganggu demokrasi. Maka dari itu, ia berpesan agar masyarakat membangun perlawanan terhadap politik identitas. “Lewat hoaks, medsos dan fenomena post-truth, hal ini saling berkaitan,” tandasnya.

Jadi, Gatot  menambahkan  itu semua tentu saja dapat menganggu demokrasi di Indonesia.” Maksimalkan dan eksplorasi kemampuan kalian sebagai bentuk perlawanan terhadap politisasi identitas,” tambahnya. (Vecky Ngelo)

Komentar

News Feed